Sunday, October 19, 2008

Bicara Antara 2 Jiwa

Malam yang indah nan permai membuat diri ini mahu mendongak ke langit melihat betapa agungnya ciptaan Allah SWT. Ahh ... betapa kerdil diri ini kurasakan seketika. Tiba-tiba hadir satu rasa yang tidak ternilai ketika melihat kebesaran Allah SWT. Rasa yang sungguh agung, rasa yang ku sendiri tidak dapat ungkapkan dengan kata-kata. Amat menenangkan dan mententeramkan jiwa.

Namun, rasa itu tidak lama kerana dapat ku dengar bicara antara 2 jiwa. Fantasikah ia .. atau realiti ... hmmm ...

Merenungi ke dada langit, melihat Rembulan tersipu malu disebalik lindungan Mentari. Lalu terungkaplah sebuah puisi lagu daripada dendangan jiwa yang sepi.

Sembunyi Malu Rembulan
Disebalik Pancaran Si Mentari
Hanya Mempamerkan diri
Bila Dinihari Menjelang Tiba ...

Lalu Terciptalah Bicara Antara Dua Hati:

Mentari:
Wahai Manisku Rembulan
Mengapa Engkau Sering Muncul
Pabila Tiada Siapa Memandangmu
Pabila Tiada Siapa Merenungimu
Pabila Mereka Semua Telah Diulit Mimpi?

Dengan Senyuman Simpul
Rembulan Mengabarkan Berita Diri

Rembulan:
Wahai Sayangku Mentari
Tidakkah Kau Tahu Rahsia Di Hati
Yang Tersembunyi Di Lipatan Sanubari?

Mentari Terpinga-pinga
Mencari Jawapan Persoalan Hati

Dengan Ketawa Manja
Rembulan Menyambung Bicara

Rembulan:
Sayangku Mentari
Kulakukan Semua Ini
Untuk Mengelak Dari Istilah Salah Sangka
Untuk Mengelak Dari Umpatan Orang
Yang Tidak Tahu Betapa Agungnya
Sesuci Perasaan Yang Wujud
Tercipta Hanya Untuk Dirimu
Aku Lebih Selesa Berada Disebalikmu
Terasa Diri Selamat
Dari Segala Sengketa
Dari Segala Durjana
Yang Mungkin Memisahkan Kita
Kerana Di sini
Aku Tidak Perlu Malu Mahupun Gentar
Menghadapi Segala Kemungkinan Yang Mendatang.

Jawapan Suci Penuh Ikhlas
Meleraikan Simpulan Hati Si Mentari
Lalu Berjanji Pada Diri
Hanya Engkau Ratu Di Hati ....

Alangkah bertuahnya Mentari mendapat Rembulan sebagai Ratu di hati ....

2 comments:

zeqzeq said...

...lalu bulan dan mentari sama-sama rindu menunggu yang tak sudah..

sharmiza24 said...

sedih membaca